Monday, January 21, 2013

Perkuburan di pergunungan Everest

Puncak Gunung Everest adalah impian yang benar-benar boleh berakhir dengan kematian. Terdapat kira-kira dua ratus mayat di atas gunung. Kebanyakan badan-badan mereka berada dalam kedudukan yang asal apabila mereka mati. Sempurna dipelihara masa disebabkan cuaca terlampau ekstream sejuk. Di sepanjang laluan sehingga kemuncak para pendaki akan terpaksa melalui kawasan perkuburan ini. Terdapat badan-badan yang berusia lebih 50 tahun yang kelihatan seperti mereka baru sahaja diletakkan di situ semalam.




Beberapa badan diberi nama-nama seperti "Green Boots" menurut kepada beberapa ciri-ciri yang terdapat pada mereka. Yang satu ini telah menjadi satu mercu tanda dan telah berada di tempat yang sama sejak tahun 1996 lagi. Ia adalah agak keterlaluan dan kejam untuk memanggil mayat seseorang berdasarkan pada bahagian peralatan yang terdapat pada mayat tersebut. Cuaca sejuk dan udara dengan peratusan oksigen yang rendah adalah cabaran yang cukup besar untuk terus bertahan di pergunungan Everest. Dengan keazaman untuk terus hidup dan untuk melawan segala cabaran demi keazaman untuk mengukir nama dan impian untuk menakhluk kemuncak Everest.





Teman tertanya-tanya bagaimana perasaan para pendaki berasa apabila terpaksa melalui atau merentasi monumen ngeri orang-orang yang tidak berjaya sampai ke atas. Adakah ini membuatkan mereka mencuba untuk lebih berusaha dengan tidak mengenal erti putus asa kerana mereka melihat sangat jelas apa yang akan berlaku kepada diri mereka jika mereka berputus asa?




Mungkin ia bergantung kepada sifat pendaki itu sendiri. Tetapi teman berpendapat bahawa orang-orang yang berputus asa tidak akan memulakan pengembaraan ini. Terdapat satu sebab yang baik mengapa hanya beberapa orang mengumpul keberanian dan pergi untuk mengharungi perjalanan dahsyat itu dan mengambil risiko yang tingggi adalah semata-mata ingin mengukir atau mencipta nama sebagai orang-orang yang berjaya ke puncak Everest.

Klik disini untuk membaca penemuan angkara korban manusia di pergunungan berapi.

2 comments :

Ada robot tak??? Sudi-sudikanlah tinggalkan komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...