Sunday, November 18, 2018

Kuliah : Peduli pada agama

Perkongsian dalam segmen kuliah pagi ini berkisar “Persoalan Islam”. Ambil pedulikah kita pada agama Islam yang syumul ini? Akhir-akhir ini ada segelintir golongan baik masyarakat Islam yang berfikiran liberal atau sekular mahu pun mereka yang kafir cuba untuk mentafsir Islam dari kaca mata mereka yang terang-terang bertentangan dengan akidah Islam.

Mekah

Gambar ehsan Google.



Berikut adalah nasihat Imam al-Ghazali

"Barang siapa tidak peduli terhadap nasib agama, berarti ia tidak punya agama, barang siapa yang semangatnya tidak berkobar-kobar jika agama Islam ditimpa suatu bencana, maka Islam tidak butuh kepada mereka." (Imam al-Ghazali).

Hak muslim untuk membela saudara dan akidah Islam.

"Kezaliman akan terus ada, bukan kerana banyaknya orang-orang jahat. Tapi kerana "diam"nya orang-orang baik."

(Ali bin Abi Thalib r.a).

Semangatlah Saudara-saudariku! Jangan sampai hatimu padam dari cahaya iman dan Islam. Yakinlah setiap kesusahan pasti ada kemudahan.

Meskipun kita bukan orang-orang yang soleh tapi semoga dengan mencintai orang-orang soleh kita akan mendapatkan syafaat mereka kelak.

Saturday, November 17, 2018

Kuliah : Kerana usia kita singkat

Dalam entri kuliah pagi ini, teman hendak kongsikan video ini “Berkenaan usia kita yang singkat”. Usia umat Muhammad tidak sepanjang umat-umat sebelumnya.

USIA umat Muhammad s.a.w. tidak sepanjang usia umat-umat sebelumnya. Umat atau bangsa terdahulu dikaruniai usia yang sangat panjang. Lihat misalnya Nabi Nuh a.s. Menurut satu riwayat, usianya mencapai 1.650 tahun. Sebelum peristiwa banjir besar terjadi, Nabi Nuh telah berdakwah selama 950 tahun. Allah Subhanahu Wata’ala  mengabarkan dalam Al-Quran, “Sesungguhnya kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, ia tinggal di antara mereka seribu tahun kurang lima puluh tahun.” (al-‘Ankabut: 14). Selama itu, Nabi Nuh menyeru kaumnya agar menyembah Allah Yang Esa.
Sebelum diutus menjadi Rasul, usia Nuh sudah 350 tahun. Sesudah terjadinya banjir besar yang dahsyat, ia masih hidup selama 350 tahun lagi. Jadi, total usianya sekitar 1.650 tahun (Tafsir al-Thabari, juz 20).
Berapa usia umat Muhammad s.a.w rata-rata? Berkisar antara 60 hingga 70 tahun. Hal ini dinyatakan dalam berbagai riwayat hadist. Salah satunya diriwayatkan oleh Muhammad ibn al-Musayyab ibn Ishaq. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda, “Usia umatku berkisar antara 60 hingga 70 tahun. Sedikit sekali di antara mereka yang melebihi usia tersebut.” Ibnu Arafah (salah seorang perawi hadist ini) mengomentari, “Aku termasuk salah seorang dari yang sedikit itu.” (Shahih Ibni Hibban. Muhammad meriwayatkannya dari Ibnu ‘Arafah, dari al-Muharibi, dari Muhammad ibn `Amr, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah).
Di usia yang singkat itu, Allah s.w.t telah mengurniakan keistimewaan buat umat Muhammad s.a.w untuk beribadat. Ikuti perkongsian video di bawah.



Thursday, November 15, 2018

Petua: Mencegah rambut beruban sebelum waktunya

Rambut beruban pada usia muda. Inilah antara perkara yang menakutkan bagi kebanyakkan wanita. Walau pun bertudung, masalah ini tetap merunsingkan dan mengundang stress. Terutama ketika membuka tudung di surau untuk mengambil wudhu. Ada je mata yang memerhati “muda-muda lagi, rambut dah beruban”. Kita nie hanyalah manusia biasa. Bukanya boleh menentukan uban tumbuh atau pun tidak.

Ada yang kata, rambut beruban nie berpunca dari genetik, keturunan dan ada juga yang berpendapat faktor permakanan yang menjadi penyebab utama rambut beruban. Ada ke cara untuk merawat masalah rambut beruban sebelum tiba waktunya?


Rambut beruban

Gambar ehsan Google.

Dalam entri hari ini, teman memanjangkan perkongsian petua untuk mengatasi masalah rambut beruban di usia muda dengan mengunakan 4 bahan utama ini.

  1. Segenggam daun kari
  2. Segenggam daun inai
  3. 10ml minyak kelapa
  4. Plain yogurt

Campurkan kesemua bahan ini dan kisar sehingga halus. Kemudian simpan di dalam peti sejuk. Biarkan sekurang-kurangnya satu jam.

Sebelum mengunakan petua ini, sediakan bahan-bahan di bawah;

Ambil 2-3 hirisan lemon dan di sapukan atau sentalkan pada keseluruhan bahagian kulit kepala. Setelah itu, sapukan bahan yang dikisarkan itu sambil mengurut kulit kepala. Kemudian pakai shower cap dan biarkan selama 30 minit hingga 1 jam.

Setelah itu bersihkan dan bilas rambut dengan air dingin. Guna sikat bergigi rapat untuk membuang saki baki bahan ramuan yang masih terlekat di rambut. Bersikat juga mampu melancarkan peredaran darah di kepala.

Penggunaan daun kari dalam petua ini bermanfaat untuk rambut;

  1. Menggalakkan pertumbuhan rambut.
  2. Menguatkan akar rambut
  3. Membantu mengurangkan masalah keguguran rambut.
  4. Mengatasi masalah uban.
  5. Memekatkan warna dan melebatkan rambut.
  6. Membantu mengurangkan kegatalan kulit kepala dan kelemumur.
  7. Mengelakkan dari rambut bercabang dan kering.

Selamat mencuba ya...