Saturday, December 12, 2020

Kuliah : Cara bacaan Al-Quran pada huruf yang tiada baris di permulaan ayat.

Teman nie idak le bagus. Memang tak pandai pun sebenarnya. Masih lagi belajar. Jadi, dalam entry pagi nie, teman nak kongsikan cara bacaan Al-Quran jika tiada baris pada huruf di permulaan ayat. Dalam Quran, banyak bacaan yang bermula dengan huruf aliff yang tak ada baris. Dulu pakai main redah saja dengan membaca sebagai baris atas. Tapi rupa-rupanya ada cara nak baca.

Baca Al-Quran
Gambar ehsan Google.

Di permulaan ayat, ada tiga cara baca yakni dengan membaca aliff tu dengan baris atas, bawah atau hadapan.


Baris atas

ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ

(Surah Al-Fatihah:1)


Cara bacaan: Alhamdulillah

Apabila bermula dengan alif lam ialah dengan membaca hamzah wasol itu seolah-olah ia berbaris atas. 


Baris bawah

ٱصۡلَوۡهَا ٱلۡيَوۡمَ

(Surah Yassin: 64)


Cara bacaan: Islauhal yauma

Apabila ia tidak bermula dengan alif lam, kita perlu lihat kepada huruf ketiga. Seandainya huruf ketiga berbaris atas atau bawah, kita membaca hamzah wasol itu seolah-olah ia berbaris bawah. Maka huruf ketiga ialah huruf lam yang berbaris atas maka bacaannya ialah dengan baris bawah bagi hamzah wasol itu.


ٱنفِرُواْ خِفَافً۬ا

(Surah Attaubah: 41)


Cara bacaan: Infiru khifafan



Baris hadapan

ٱنظُرۡ كَيۡفَ

(Surah An-Nisa: 50)


Cara bacaan: Undhuru kaifa

Apabila ia tidak bermula dengan alif lam dan huruf ketiga adalah baris hadapan, maka cara bacaannya ialah dengan membaca hamzah wasol itu seolah-olah ianya baris hadapan.

Alangkah indahnya sekiranya kita faham bahasa Arab supaya kita boleh faham apa yang kita baca kan. Dan cara bacaan ini tidak akan menjadi sebarang isu. Namun, alhamdulillah hukum tajwid begitu teratur dan mudah untuk kita ikuti dan moga kita akan arif apabila memulakan ayat kita dengan hamzah wasol.


Sekarang mudah untuk kita dapati Al-Quran berserta dengan terjemahannya. Semoga kita dapat memahami Al-Quran dengan sebaik mungkin.

Wallahualam.

Terima kasih buat mereka yang membuat perkongsian ilmu ini di blog masing-masing. Semoga perkongsian tersebut mendapat ganjaran berterusan buat mereka.


Sunday, November 22, 2020

Kuliah : Istiqomah jaga lidah

Pagi ini, teman nak kongsikan istiqamah kita untuk menjaga lidah Lidah tidak bertulang, tetapi ia berupaya untuk mengegar dunia. Lidah juga mampu untuk menusuk hati kalbu, dan perlu ingat lidah juga mampu menghadirkan dosa buat kita.

عن أَبي سَعيدٍ الخُدْرِيِّ عن النَّبيّ ﷺ قَالَ إِذَا أَصْبَحَ ابْنُ آدَمَ فَإِنَّ اْلأََعْضَاءَ كُلَّهَا تُكَفِّرُ اللِّسَانَ فَتَقُوْلُ : اِتَّقِ اللهَ فِيْنَا فَإِنَّمَـا نَحْنُ بِكَ فَإِنِ اسْتَقَمْتَ اِسْتَقَمْنَا وَإِنِ اعْوَجَجْتَ اِعْوَجَجْنَا


Daripada Abu Said al-Hudari dari Nabi S.A.W baginda bersabda: “Jika anak keturunan Adam berada di pagi hari, seluruh organ tubuh tunduk kepada lidah dengan berkata, ‘Bertakwalah kepada Allah Azza wa Jalla pada kami, kerana kami bersamamu. Jika engkau istiqâmah, kami juga istiqâmah. Jika engkau menyimpang, kami juga menyimpang.” (HR Tirmidzi No: 2407). Status: Hadis Hasan.

Lidah
Gambar ehsan Google.


Pengajaran:

  1. Lidah boleh menjadi penyebab seseorang kufur.
  2. Jika lisannya (termasuk tulisan) istiqâmah dalam ketaatan atau tidak mengucapkan perkataan yang mendatangkan dosa dan murka Allah, seseorang itu akan selamat di sisi Allah.
  3. Lisan yang tidak dijaga (termasuk tulisan) malah biasa dengan mengumpat dan memfitnah, maka perbuatan itu akan berterusan dan akan menyeret tuannya ke neraka.
  4. Setiap yang diucap mahupun ditulis sama ada yang baik mahupun yang buruk akan dicatat oleh malaikat dan akan dihisab.

Firman Allah:

مَّا يَلۡفِظُ مِن قَوۡلٍ إِلَّا لَدَيۡهِ رَقِيبٌ عَتِيدٞ 

Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya). [Qâf:18]

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.


Saturday, November 21, 2020

Kuliah : Disebabkan air kencing solat tidak sah dan doa tidak makbul

Dalam segment kuliah pagi ini, teman hendak kongsikan berkenaan 13 golongan ini di mana solatnya tidak sah dan seterusnya doa tidak makbul disebabkan oleh air kencingnya. 

Pertama:
Salah satu darinya adalah mengencing kakinya sendiri semasa kencing.

Yang ke 2:
Percikan kencing tidak dicuci sebaliknya hanya cuci di tempat yang dikencing dan tempat percikan tercebut dipijaknya pula untuk keluar dari bilik tandas.

Yang ke 3:
Cuci kencing kalang kabut. Ingatkan dah bersih rupa2 zahir sahaja yang bersih namun batinnya tidak.

Solat
Gambar ehsan Google

Yang ke 4:
Kencing terkena pada pakaian dan digunakan untuk solat.

Yang ke 5:
Menahan kencing, dah terkeluar sikit. Tapi selesai kencing hanya cuci macam biasa. Nak solat tak tukar seluar atau menanggalkannya.

Yang ke 6:
Setiap percikan air kencing akan menghasilkan 3 pantulan air kencing di sekeliling kawasan tempat kencingan. Tentukan dibersihkan sebelum keluar tandas.

Yang ke 7:
Jika kita pergi ke mana2 tandas di masjid mahupun surau pastinya ada selipar ataupun terompah sebab hendak menentukan najis tidak dibawa keluar dari tandas tersebut.

Ke 8:
Kencing adalah najis. Najis tidak boleh dibawa ke tempat solat dan ibadah.

Ke 9:
tandas yang berbau hancing tidak membuktikan bahawa tandas itu bersih lagi suci.

Ke 10:
Kencing akan meninggalkan sisa di bahagian batin (dalam) belajar dengan orang yang lebih arif terhadapnya.

Ke 11:
Tidak ada buang air besar sebelum buang air kecil oleh yang demikian cuci kedua2nya selepas membuang hajat.

Ke 12:
Kepentingan kencing adalah membuang sisa (najis) di dalam tidak najis tapi di luar akan jadi najis.

Ke 13:
Jangan jadikan kencing sebagai alasan kerana tidak boleh solat namun sebaliknya cuci dengan sempurna dan (yakin) membolehkan kita bersolat.*



🌾Ada sejenis syaitan yang menggoda kita agar tidak membersihkan tempat kencing kerana itulah tempatnya mereka berlindung ketika azan berkumandang.

✍ semoga bermanafaat walaupun hanya satu dari 13 perkara tersebut yang mampu kita lakukan.
✍ tandas tempat yang kotor tapi melambangkan keimanan kita.
✍ di akhirat nanti ada tempat yang dijanjikan oleh Allah swt kepada orang yang menjaga kebersihan tandas.
✍jadikan tangan2 kita sebagai tangan2 yang mampu membersihkan tempat buangan najis ini.💖



CARA MENCUCI KEMALUAN DENGAN BENAR

Seringkali kita merasa telah mencuci kemaluan kita dengan bersih dan benar. Bersih belum bererti benar. Hal ini penting agar amal ibadah kita diterima.

Banyak orang merasa ibadah mereka bagus, tetapi sebenarnya masih tidak terlepas dari ancaman azab api neraka hanya karena tidak benar dalam mencuci kemaluannya.

Sayidina Abu Bakar R.A. pernah hendak menyolatkan mayat seorang lelaki, tetapi tiba2 tersentak dengan suatu benda bergerak-gerak dari dalam kain kafan lelaki itu. Lalu disuruhnya seseorang untuk membukanya. Alangkah terkejutnya ada seekor ular sedang melilit kepala kemaluan mayat lelaki itu.

Khalifah Abu Bakar mencabut pedang lalu menghampiri ular tadi untuk membunuhnya. Tetapi ular itu tiba-tiba berkata:

”Apakah salahku? Karena aku diutus oleh Allah untuk menjalankan tugas yang diperintahkan”

Setelah diselidiki amalan lelaki itu semasa hayatnya, ternyata dia merupakan orang yang menyepelekan dalam hal menyucikan kemaluannya setelah selesai membuang air kecil.

Jadi sebenarnya bagaimana cara membersihkan kemaluan kita dengan benar?

Lelaki dan wanita berbeza caranya. Bukan dibasuh sekadarnya dengan air dan asalkan bersih.

LELAKI:
Selepas membuang air kecil, disunahkan berdehem dua atau tiga kali supaya air kencing betul-betul sudah habis keluar.

Setelah itu urutlah kemaluan dari pangkal ke ujung beberapa kali, sehingga tiada lagi air kencing yang berada dalam saluran. Kemudian basuhlah dengan air sampai bersih.


WANITA:
Apabila membasuh kemaluannya, hendaklah ia berdehem dan pastikan dicuci bagian dalamnya dengan memasukan sedikit jari tengah dan diputar-putarkan sewaktu disiram air bersih. Bukan dengan hanya menyiram air semata-mata, kerana hanya dengan menyiram air saja tidak dapat membersihkan bahagian dalam kemaluan wanita secara sempurna.


SANGAT PENTING:

Begitu juga semasa membasuh air besar (berak) sangat penting untuk memasukan satu jari kedalam dubur. Putarkan beberapa kali supaya najis keluar dari dinding dubur, sambil siram dengan air hingga terasa najis benar-benar telah hilang dan bersih.

Sudah benar atau tidak kah cara membersihkan kemaluan kita selama ini? Kalau belum benar, mari bersama-sama kita betulkan supaya diri kita bersih dengan cara yang benar. Karena telah dijanjikan neraka bagi mereka yang tidak istibro' (menyucikan diri dengan sempurna baik hadas kecil/hadas besar).


Rasulullah SAW bersabda: 

"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yg mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala".

Catatan:

1. Tidak ada kata malu dalam urusan agama.
2. Jangan beranggapan ilmu fiqih itu jorok, karna fiqih itu menjelaskan sejelas-jelasnya. 👌

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.