Sunday, November 4, 2012

Kuliah : Alkisah dua orang...

Dua pesakit, yang sakit kronik duduk di dalam bilik hospital yang sama bertingkap satu. Setiap mereka hanya dibenarkan untuk duduk tegak sejam sehari pada waktu tengahari untuk jururawat membersihkan katil. Selain itu, dua lelaki itu hanya terlantar sepanjang hari.


Daud dan Din bercakap tanpa henti setiap hari. Mereka berbicara mengenai isteri, keluarga, rumah, kerja dan tempat di mana pernah pergi bercuti.


Setiap tengahari, Daud yang katilnya bersebelahan dengan tingkap akan melihat ke luar dan memberitahu Din apa yang dia lihat di luar tingkap.

Perkara ini berulang sehingga Din sentiasa menanti-nanti waktu tengahari untuk Daud bercerita bagaimana keadaan di luar tingkap.

Daud memberitahunya pemandangan di luar tingkap agak cantik – ada tasik dan itik dan angsa sedang berenang dan kanak-kanak melepaskan bot kertas buatan mereka.

Daud juga memberitahu ramai juga yang berkelah di tepi tasik, duduk di bawah pokok bersama keluarga dan orang tercinta…

Daripada tingkap tersebut, juga kelihatan bangunan pencakar langkit secara jauh.

Daud menceritakan segalanya dengan penuh terperinci sehingga Din menutup mata membayangkan keadaan di luar sana sebagaimana yang digambarkan Daud.

Pada satu waktu tengahari yang panas, Daud menceritakan ada satu pesta di tepi tasik… walaupun Din tidak dapat mendengarnya, tapi cerita Daud yang penuh terperinci memberikan Din satu gambaran bagaimana pesta tersebut berlangsung.

Waktu malam tersebut, Daud memberitahu Din…

“Selama hidup ana ini, ana mengejar segala benda – duit, kereta, nama – kerana merasakan itu akan membawa kegembiraan pada ana. Ana ingat menjadi kaya akan gembira – ana berpakaian seperti orang kaya pulang ke kampung – saudara-mara bersenyum dan juga cemburu pada masa yang sama. Mereka tidak merasai kegembiraan ego saya. Ana membeli rumah besar dan menjemput semua rakan dan keluarga untuk house warming untuk tunjukkan rumah besar ana – ana ingatkan itu kegembiraan membuat orang cemburu dan iri hati pada kejayaan saya. Ana tak pernah memikirkan untuk mengembirakan orang, tapi ana hanya ingin menggembirakan diri sendiri…

Masa ana sakit ini, baru ana sedar cincin besar ana tidak membawa kegembiraan seperti yang diharapkan. Ana baru sedar kereta Mercedes di rumah ana tidak membawa kegembiraan yang ana harapkan. Ana baru tersedar rumah besar hanyalah rumah besar yang tidak membawa makna dan kegembiraan pada ana. Ana baru sedar hidup sebenarnya mudah – ana tak perlu mengejar benda-benda permainan manusia, ana hanya perlukan seorang kawan. Ana hanya perlukan keluarga yang ribut hujan mahu panas dapat bergembira bersama. Ana baru faham, menggembirakan orang lain adalah kegembiraan yang sebenar. Jika ana boleh hidup semula, ana akan luangkan lebih banyak masa pada keluarga dan orang-orang penting – ana akan gembirakan mereka daripada diri sendiri… Dah nak mati baru ana tersedar…. Alangkah baiknya, kalau manusia boleh belajar bagaimana untuk hidup sebelum mereka belajar tentang mati…”

Daud diam seketika… Din tidak mengejutnya dan membiarkan dia tidur…

Besok pagi, bila Din bangun, jururawat sedang membersihkan badan Daud yang tidak lagi bergerak. Daud sudah meninggal…

Setelah segalanya selesai, Din meminta jururawat untuk memindahkannya ke tepi tingkap. Jururawat dengan sukarela memindahkan Din.

Din bangun dalam keadaan sakit untuk melihat di luar tingkap yang arwah sering menceritakan keadaannya kepada dia…

Tiada tasik, tiada pemandangan yang disebut-sebut arwah, yang ada hanyalah satu tembok kosong.

Bila jururawat sampai, Din bertanyakan kepada jururawat – mengapa arwah boleh bercerita dengan penuh terperinci perkara-perkara menarik yang berlaku di luar tingkap setiap tengahari padanya.

“Arwah dah buta lama ketika penyakitnya menjadi kronik. Rasanya arwah ingin memberikan semangat pada pakcik,” kata jururawat tersebut…

Ingatlah, berkorban untuk orang lain, berkhidmat untuk meletakkan senyuman di muka setiap orang tersayang adalah kegembiraan sebenar. Maaf panjang. Harap bermanfaat. Senyum

No comments :

Post a Comment

Ada robot tak??? Sudi-sudikanlah tinggalkan komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...