Thursday, May 5, 2016

Petua : Untuk mengempiskan perut buncit dan berlemak

Petua untuk mengempiskan perut yang buncit dan berlemak. Ramai yang mengalami masalah perut buncit dan berlemak. Baik kaum lelaki dan juga kaum wanita. Ada yang mengatakan lelaki berperut buncit itu seksi dan bahagia disanping keluarga tercinta. Bagi kaum wanita pula, perut buncit akan menjejaskan penampilan mereka. Apa pun, memang sukar untuk menghilangkan masalah perut buncit ini. Mereka perlu berkerja keras untuk membuang lemak-lemak yang terkumpul di bahagian tersebut.

Perut buncit dan berlemak

Gambar ehsan Google.

Untuk entry petua hari ini, teman hendak kongsikan satu petua tradisional yang di amalkan olah orang terdahulu. Bahan-bahan yang diperlukan untuk petua ini ialah ;

  1. Perahan air limau nipis
  2. Kapur sireh

Cara membuatnya, mula-mula campurkan kapur sireh ini dengan air limau nipis. Bancuh campuran ini sehingga pekat. Kemudian, lumurkan pada bahagian perut yang berkenaan. Biarkan kering. Kemudian, pakai bengkung.

Kapor Sireh

Gambar ehsan Google.

Lakukan petua ini setiap hari sebelum tidur. Perut buncit dapat diatasi dengan cara yang selamat dan berkesan.

Selamat mencuba.

Sunday, May 1, 2016

Kuliah : Kisah seorang pemuda

Satu kisah yang di ceritakan. Semoga kita mendapat iktibar dari kisah ini.

Sepasang pengantin baru yang sangat miskin tinggal di ladang yang kecil. Mereka ini masih muda. Pada suatu hari si suami membuat cadangan berikut kepada isterinya.

“Sayang, saya akan meninggalkan rumah ini. Saya akan mengembara jauh, untuk mencari pekerjaan dan bekerja keras supaya dapat memberikan kamu kehidupan yang selesa yang selayaknya kamu dapat.  Saya tidak tahu berapa lama saya tinggal jauh dari kamu, cuma satu yang saya pinta, tunggu kepulangan saya, dan sepanjang kepergian saya, kamu harus setia kepada  saya, kerana saya akan setia kepada kamu.

Seorang pegembara 
Gambar ehsan Google.

Isterinya bersetuju, jadi pemuda itu pun pergi. Dia jalan berhari-hari sehingga akhirnya dia bertemu dengan seorang peladang yang memerlukan pekerja. Pemuda itu menawarkan khidmatnya dan dia diterima. Oleh itu dia membincangkan syarat-syarat dengan majikannya.

“Saya akan bekerja selama mana yang saya mau dan apabila saya ingin pulang, tolong lepaskan saya daripada pekerjaan saya. Saya tidak mau menerima gaji saya. saya mau kamu simpankan itu untuk saya, sehingga pada hari saya akan pergi. Pada hari saya memutuskan untuk pulang, tolong berikan wang saya.”

Mereka sama-sama bersetuju. Jadi, pemuda itu bekerja selama dua puluh tahun tanpa  cuti dan tanpa rehat. Selepas dua puluh tahun, dia mendatangi majikannya dan berkata, “Tuan, saya mahukan wang saya, kerana saya ingin pulang.” Majikan itu menjawab, “Baiklah, lagipun saya telah membuat perjanjian dengan kamu dan saya mematuhinya. Bagaimanapun, sebelum kamu pergi saya ingin menawarkan kepadamu sesuatu yang baru. Saya akan berikan semua wang kamu dan benarkan kamu pergi atau saya berikan kamu tiga nasihat, tetapi kau tidak akan dapat wang itu. Sekarang, pergilah ke bilikmu dan fikirkan keputusanmu.”

Dia berfikir selama dua hari. Kemudian dia pergi berjumpa dengan majikannya dan berkata, “Saya mahukan tiga nasihat itu.” Majikan itu menekankan semula, “Jika saya berikan kepada mu tiga nasihat, kamu kehilangan wangmu itu.”

Pemuda itu menjawab, “Saya mahu tiga nasihat itu.”

Kemudian majikan itu memberikan tiga nasihat:
1. Jangan mengambil jalan pintas dalam kehidupanmu, jalan pintas dan tidak diketahui boleh membahayakan nyawamu.
2. Jangan sekali-kali terlalu ingin tahu, kerana keingintahuan terhadap kejahatan boleh membunuh.
3. Jangan membuat keputusan ketika dalam kemarahan atau kesakitan, kerana  apabila kamu menyesal, itu sudah telambat.

Selepas memberikan tiga nasihat ini, majikan itu berkata kepadanya, “Di sini ada tiga buku roti untukmu, dua untuk kau makan semasa dalam perjalanan dan yang terakhir adalah untuk kau makan bersama isterimu setelah kau sampai di rumah nanti.”

Jadi, pemuda itupun pergi, selepas dua puluh tahun jauh dari rumah dan isterinya  yang dia sangat cintai. Selepas lima hari perjalanan, dia bertemu dengan seorang lelaki yang menyapa dia dan bertanya, “Ke mana kau pergi?”

Pemuda itu menjawab, “Ke suatu tempat kira-kira 20 hari perjalanan jika saya terus berjalan. Orang itu berkata kepadanya, “Wahai pemuda, jalan itu sangat panjang! Saya tahu jalan pintas yang sangat selamat dan kau akan sampai dalam masa 5 hari sahaja.” Pemuda itu mula ikut jalan yang dicadangkan, tetapi kemudian  dia teringat nasihat yang pertama. Lalu dia kembali mengikut jalan yang panjang. Beberapa hari kemudian dia ketahui bahawa jalan pintas itu membawa kepada serangan hendap.

Selepas beberapa hari perjalanan lagi, dia dapati rumah tumpangan di tepi jalan, di mana dia boleh berehat. Dia membayar sewa bilik dan setelah mandi dia baring untuk tidur. Pada malam itu dia terbangun kerana dia mendengar  jeritan yang menakutkan. Dia bangun dan pergi ke pintu untuk melihat apa yang berlaku. Ketika dia hendak membuka pintu, dia ingat nasihat yang kedua. Oleh itu dia kembali, baring dan tidur semula.

Esoknya, selepas sarapan, pemilik rumah tumpangan itu bertanya kepadanya sama ada dia tidak mendengar jeritan malam itu. Pemuda itu mengesahkan bahawa dia telah mendengar. 

Kemudian tuan rumah itu berkata, “Kamu tidak ingin tahukah apa yang berlaku?”
Pemuda itu menjawab, “Tidak.”
Tuan rumah itu berkata, “Kamulah tetamu pertama yang meninggalkan rumah ini hidup-hidup. Jiran saya benar-benar gila. Dia biasanya menjerit pada waktu malam untuk menarik perhatian orang. Apabila tetamu keluar, dia membunuh mereka dan menguburkan mayat mereka di belakang rumah.”

Pemuda itu meneruskan perjalanannya, tak sabar-sabar sampai lebih awal.
Selepas beberapa hari dan malam berjalan, pemuda itu sangat penat, tetapi akhirnya dia nampak rumahnya  dari jauh. Waktu itu sudah malam. Ada cahaya dari tingkap dan dia nampak bayang-bayang isterinya. Tetapi dia lihat isterinya tidak bersendirian. Pemuda itu datang lebih dekat dan melihat ada seorang lelaki bersama isterinya. Dia memutuskan untuk menyerbu dan membunuh mereka berdua tanpa belas kasihan. Bagaimanapun, dia menarik nafas panjang dan mengingati nasihat yang ketiga. Lalu dia berhenti, dia memutuskan untuk tidur di luar pada malam itu. Dia tidur di semak, memutuskan untuk membuat keputusan esoknya.

Setelah pagi, dia lebih tenang dan dia berkata dalam hati,  “Saya tidak akan bunuh isteri saya dan kekasihnya. Saya akan kembali kepada majikan saya untuk meminta dia terima saya semula. Tetapi sebelum saya pergi, saya mau katakan kepada isteri saya bahawa  selama ini saya tetap setia kepadanya.”
Dia ke pintu dan mengetuk. Apabila isterinya membuka pintu dan mengenali dia, si isteri menangis dan memeluknya dengan perasaan yang gembira sekali. Suami itu cuba menolak isterinya tetapi tidak berdaya.

Kemudian, dengan linangan air mata dia berkata kepada isterinya, “Saya tetap setia padamu tetapi   kamu menghianati  aku. Isterinya terkejut, lalu dia menjawab, “Bagaiama saya menghianati kamu? Saya tidak pernah menghianati. Saya dengan sabar menanti kamu selama dua puluh tahun.”

Kemudian si suami bertanya, “Bagaimana dengan lelaki yang kau usap-usapi semalam?”
Isterinya menjawab, “Lelaki itu adalah anakmu. Ketika kamu pergi, saya dapati saya sudah mengandung. Hari ini genaplah umurnya yang kedua puluh tahun.”

Setelah mendengarnya, si suami memohon ampun dari isterinya. Dia berjumpa dan memeluk anaknya. Kemudian dia menceritakan semua yang dia alami selama pemergiannya. Sementara itu, isterinya menyediakan minuman untuk mereka makan besama roti terakhir yang diberikan oleh majikan si suami. Selepas doa kesyukuran, dia  mematahkan roti itu. Di dalam roti itu dia melihat wangnya, semuanya. Bahkan, wang itu lebih daripada gaji yang sepatutnya dia terima bagi kerjanya yang dedikasi selama dua puluh tahun.

Kawan-kawan, begitula umpama Allah mengajar kita. Apabila dia meminta kita buat pengorbanan, dia ingin memberikan kita lebih banyak daripada apa yang kita berikan kepadaNya. Dia mau kita memiliki hikmatNya yang unik dan juga berkat kebendaan.

"RENUNGAN BUAT KITA YANG SEMAKIN TUA"

1. Sisα hίdυρ semakin pendek:

» Yang boleh kita makan, makanlah;
» Yang boleh kita pakai, pakailah;
» Yang Ingin kita beli, belilah;
» Kalau masih mampu untuk memberi, berilah;
» Kalau masih mampu untuk berbagi-bagilah.

Kerana semua yang ada tidak boleh kita bawa ke kubur. Jangan khuatir dengan ahli waris, Allah yang akan mengatur rezeki selagi mereka berusaha. Nikmatilah hίdυρ ini dengan pasangan kita selagi masih ada.

2. Sehari berlalu, umur berkurang sehari. Bila kita lewati hari ini dengan berbahagia, kita sangat beruntung, berbuat baiklah dan selalu mengucap syukur, kerana kita tidak tahu bila kita akan dipanggil 'pergi'.

3. Waktu cepat berlalu, hidup itu sangat singkat dan susah.  Sekejap sahaja kita akan memasuki masa tua, itu PASTI !

4. Bila membandingkan ke atas, kita akan selalu merasa kurang. Jika membandingkan ke bawah, kita merasa lebih. Bila kita mampu merasa cukup dan mensyukuri apa yang kita punya, kita akan pasti bahagia.
Bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Manfaatkan ia sebaiknya.

5. Harta, kekayaan, pangkat, kedudukan, kehormatan --- semua itu hanyalah sementara, hanya pinjaman.
Yang terbaik dan terpenting adalah Perilaku Yang Baik, sentiasa membantu orang, tidak berbuat hal- hal yang tercela serta mengawal diri dari membuat kemungkaran. Jangan sombong, menghina dan menyakiti hati orang lain dan yang terpenting melatih diri agar selalu sihat zahir dan batin.

Ini kerana KESIHATAN adalah KEKAYAAN kita dan modal utama menikmati kebahagiaan hίdυρ ini.

Aku berdoa.. Ya اَللّهُ : 

Muliakanlah yang membaca pesan ini, lapangkanlah hatinya, bahagiakanlah keluarganya, dan luaskan rezekinya seluas lautan yang Engkau ciptakan. Permudahkanlah segala urusannya; Kabulkan cita-citanya; Jauhkan dirinya dari segala penyakit, fitnah, prasangka keji, berkata kasar, dan mungkar; Jauhkan dari segala musibah serta terimalah semua amal ibadahnya dan Kelak jadikanlah dia sebagai penghuni Syurga-Mu.

 آمِّيْنَ يا رَبَّ الْعَالَمِيْن

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.

Saturday, April 30, 2016

Kuliah : Tahap kemanisan iman

"Iman tak dapat di warisi, dari seorang ayah yang bertaqwa. Ia tak dapat dijual beli. Ia tiada di tepian pantai." Ini adalah sebahagian dari lirik lagu 'Iman Mutiara' dari Raihan. Dalam entry kuliah pagi ini, teman hendak kongsikan beberapa tahap kemanisan iman.

Iman 
Gambar ehsan Google.

MURAQOBAH - Sentiasa mendekatkan diri kepada Allah dan menjadikan Allah sentiasa dihati.

MUJAHADAH - Berusaha dan bersusah-payah untuk mendapatkan keredhaan Allah.

MUHASABAH - Sentiasa menghitung diri, melihat kekurangan diri yang melakukan ibadat tetapi sering melakukan dosa.

MU'AQABAH - Berusaha memperbaiki kesalahan yang dilakukan dan menghukum diri atas kesalahan yang dilakukan.

Selamat beramal.
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...